Bagaimana Justin Bieber Menghidupkan Kembali Musik Pop – Perubahan telah membawa Justin Bieber baru ke dunia. Ketika album pertama bintang pop itu dalam lima tahun terakhir dirilis pada Februari 2020, diketahui bahwa dia adalah seorang Kristen yang baru menikah dan terlahir kembali. Setelah genre tersebut mulai menduduki peringkat teratas, Bieber juga terjun ke R&B terlebih dahulu, dan rekan-rekan lain seperti Ariana Grande juga ikut serta. (Ini bukan pertama kalinya; dia juga mencoba-coba di Jurnal R & B 2013, tetapi menyebutnya “kompilasi” daripada distribusi yang tepat.) Mungkin Bieber melangkah terlalu jauh ketika dia meminta Grammy Awards. Setelah pengajuan dalam R&B, kategori musik pop telah berubah (bukan tanpa preseden: pemanis Grande dan terima kasih, kemudian masih dinominasikan oleh Album Vokal Pop, poros jiwa 2017 Kelly Clarkson “The Meaning of Life” juga dinominasikan). Namun, sembari mengkritik Recording Academy, Bieber juga meletakkan fondasi untuk karya selanjutnya. Dia menulis di media sosial: “Untuk lebih jelasnya, saya sangat menyukai musik pop.”

Bagaimana Justin Bieber Menghidupkan Kembali Musik Pop

 Baca Juga : Justin Bieber Sampai Menangis Melihat Hasil Modifikasi Mobilnya

Sebulan kemudian, Bieber mendukung klaimnya ketika dia merilis lagu popnya yang paling tak terbantahkan, “Anyone” dalam beberapa tahun. Kini, dengan absennya juri, giliran terlihat lebih tajam. Album baru, yang dirilis hanya 13 bulan setelah rilis Change, menempatkan fase R&B Bieber sebagai jalan memutar. Sebaliknya, Justice mengikuti Purpose, yang baru-baru ini dielu-elukan oleh kritikus musik Vulture Craig Jenkins sebagai “salah satu proyek paling populer dalam dekade terakhir”. Namun, meskipun banyak tren EDM yang diencerkan dengan Objective yang populer, Justice masih lebih memilih pop rock yang dipoles dan berbahan bakar sintetis tahun 1980-an sebagai titik awal.

Paduan suara terbesar membumbung dengan cara yang sama seperti musik penyembahan, seperti suara yang bieberfever dengar di Hillsong, bekas gereja Bieber. Lebih penting dari perubahan adalah bahwa keadilan adalah produk yang jelas dari iman Bieber, menyebarkan Injil kepositifan, cinta dan harapan. Dia mengumumkan album dan judulnya dengan memposting serangkaian klise yang tidak jelas tentang “keadilan” dan “rehabilitasi” di Twitter. Dia menulis: ” Aku ketahui kalau aku tidak bisa menuntaskan ketidakadilan cuma dengan membuat nada, namun aku ketahui kalau bila kita seluruh melaksanakan bagian kita dengan memakai kemampuan kita buat melayani alam serta satu serupa lain, hingga kita tidak hendak bersuatu. Ini lebih dekat. ” Kemudian setelah album dirilis, ia terinspirasi dengan penggunaan dua klip Martin Luther King Jr (Martin Luther King Jr). Pidato, memperkenalkan pidato pembukaan “2 Much” dan episode tengah (sebelum lagu “Die for You”, dia berbicara tentang cintanya pada istrinya Hailey).

Bieber harus berurusan dengan banyak pekerjaan, dan Bieber jarang menerima wawancara tentang musik baru. Oleh karena itu, untuk memahami kisah di balik layar “Justice”, Vulture berbicara dengan dua kolaborator utama Bieber di album tersebut: anggota band Bieber sejak 2010 dan direktur musik saat ini Bernard “Harv” Harvey dan penulis lagu Gregory “Aldae “Hein. Harv ikut menulis dan ikut memproduksi “Somebody” dan “Peaches”, sementara Aldae ikut menulis “2 Much”, “As I Am”, “Unstable” dan “Somebody”. Kedua kolaborator menggambarkan proses cepat dan berorientasi pada detail di belakang Bieber Sonic Hub. “Ini untuk memastikan album ini menjadi album terbaik tahun ini,” kata Harv. “Setiap produser dan penulis, kita semua memiliki ide yang sama.”

Keadilan adalah proses terpisah dari perubahan

Dengan perilisan “Justice” yang sangat dekat dengan “Changes”, Bieber merilis single pertamanya “Holy” hanya tujuh bulan setelah rilis “Changes”. Sepertinya album tersebut dari Ringkasan dari album yang sama, sama seperti milik Taylor Swift sekuel balada. “Rencana awal adalah membuat dua album secara berurutan,” kata Huff, tetapi untuk memisahkan prosesnya. Dia menambahkan: “Kami sebenarnya mulai dari awal.” “Kami ingin hakim memiliki suaranya sendiri, identitasnya sendiri, jadi kami meletakkan lagu-lagu lama itu kembali ke rak.” Untuk lebih mengidentifikasi kesenjangan antara proyek, Bieber membawa banyak penulis keadilan baru termasuk Aldae. “Orang tahu Justin adalah penyanyi pop,” katanya tentang transformasi ini. “Saya pikir dia suka R&B, tapi saya pribadi lebih suka gaya musiknya.”

Suaranya berakar pada instrumen live dan terinspirasi oleh musik rock

Dalam catatannya di Recording Academy, Justin Bieber secara khusus menyebutkan “drum hip-hop” di Change, banyak di antaranya diproduksi dengan mesin drum. Namun dalam majalah “Justice”, Harv dan Aldae menyatakan bahwa mereka ingin menekankan penampilan instrumen secara live, baik itu mulai menyanyikan lagu di piano atau mixing dengan penulis dan produser Skrillex untuk bermain gitar. Tidak ada kolaborator yang memiliki materi referensi dari tahun 80-an, dan banyak pendengar yang keluar, tetapi mereka tidak menyangkal bahwa pengaruh rock adalah kemunduran. Bieber juga tidak pernah melakukannya di “Somebody” -tapi dia tidak ingin lagu itu tinggal di masa lalu. “Dia seperti, ‘Saya harap itu terdengar seperti lagu rock dari tahun 90-an,'” kata Harv. “‘Tapi mari kita mulai sekarang.'”

Energi ini juga meresap ke dalam pertunjukan musik live. Sebagai direktur musik, Harv telah memimpin dan tampil di band pendukung Bieber, We the Band, dan bermain bass dalam penampilan terbaru NPR dan “Good Morning America”. Ketika dia berbicara tentang membawakan lagu baru, dia berkata: “Cara bermusik, kita harus bekerja dengan band.” Harapan untuk melihat band kami termasuk gitaris Julian McGuire (Julian McGuire), drummer Devon (Devon “Stixx” Taylor) ) Dan kolaborator jangka panjang seperti DJ Tay James-juga mendukung partisipasi Bieber dalam tur pengadilan terakhir. Harv sangat berharap bisa memainkan “Anyone” di tengah kerumunan seperti ini, yang dia sebut “lagu status stadion”.

Bieber dan timnya fokus pada proses perilisan album

Perdebatan tentang apakah musik populer menyimpang dari format album masih ada, tapi Bieber masih fokus padanya. Metode ini menguntungkan secara yuridis; kritikus memuji keterpaduannya. (Bahkan Pitchfork menyebutnya “pernyataan panjang album paling mulus Bieber sampai saat ini.”) “Ini adalah format, bagaimana kita melacak daftar album,” Harv menjelaskan 16 lagu tersebut. “Kami ingin membiarkan album tumbuh saat Anda mendengarkan.” Dan memang, Bieber santai dari lagu daerah di awal album ke lagu yang lebih optimis setelah “MLK Interlude”.”Kami duduk dan mendengarkan setiap lagu dan memastikan semuanya terdengar seperti berada di proyek yang sama,” tambah Harv. “Bagi saya, ini agak sulit,” karena saya memiliki lebih banyak lagu yang seharusnya ada di album, tetapi ternyata tidak (sehubungan dengan suaranya). Itulah momen yang harus saya hadapi, nah, inilah keseluruhan proses kerja. “Isi dari pertemuan itu bukan lagi suara tapi semangat kerja yang menyatu. Seperti yang dikatakan Aldae:“ Beberapa lagu bisa ditarikan, tapi menurut saya setiap lagu bisa membuat Anda merasa. ”

Banyak fitur yang dipilih secara pribadi oleh Bieber (ya, termasuk MLK)

Saat Bieber mengejek foto repertoar yang direncanakannya di media sosial, banyak orang terkenal mulai dari Khalid dan Daniel Caesar hingga Burna Boy dan Beam. Daftar artis tersebut menarik perhatian penggemar. Di semua lagu yang mereka tulis, Harv dan Aldae mengatakan bahwa fitur tersebut berasal dari Bieber sendiri. Dalam “Peaches,” Bieber beralih ke mode A&R segera setelah memotong vokal. “Dua jam kemudian, dia menghadapi saya waktu,” kata Huff. “Justin seperti, ‘Oh, sepertinya saya pikir kita punya satu.’ Saya seperti, ‘Apa maksud Anda?’ Dia seperti, ‘Saya memasukkan Jeepton ke dalam film itu.”Penyanyi R&B pemula ini memasuki 40 besar untuk pertama kalinya tahun lalu, sebuah fitur dari “Chicago Freestyle” karya Drake. Kemudian, sekitar sebulan kemudian, Harv menerima telepon lagi. “Seperti Justin, hei, hadapi waktu dan ruangku,” katanya. “Dia seperti, ‘Hei, mari kita taruh Daniel Caesar di atasnya.'” Namun, beberapa fitur lainnya sudah ketinggalan zaman. Aldae menunjukkan bahwa klip musik di masing-masing lagu Khalid dan penyanyi rapper Kid Laroi muncul beberapa hari sebelum album dirilis.

Ya, pemilihan fungsi Bieber juga telah diperluas ke Dr. Dr. raja. “2 Lots” dimulai dengan kutipan terkenalnya: “Ketidakadilan di mana-mana adalah ancaman bagi keadilan di mana-mana.” Putri Raja Bernice King kemudian berkata bahwa dia menyetujui tawaran tersebut dan memperpanjang jeda album. Bieber berkomitmen untuk bekerja sama dengan Golden Center dan bekerja sama dengan organisasi keadilan sosial lainnya. Aldae mengaku tidak berniat memberi tanda petik pada “banyak”. Dia berkata: “Awalnya, saya sedikit bingung ketika saya melihat MLK di bagian kredit.” “Banyak album klasik memiliki sisipan di awal, yang dapat membawa Anda ke album. Orang-orang yang dekat dengan saya memberi tahu saya bahwa ada terputusnya keduanya. Ya, tapi bagi saya, ini seperti, “Oh, selamat datang di album saya. “MLK, salah satu pembicara terbaik sepanjang masa. Kenapa tidak?”

 Baca Juga : Cerita Awal Rihanna Meniti Karir Di Tahun 2003 

Bieber ingin semua kolaboratornya memahami arti dari album tersebut

Saat memperkenalkan konsep di balik keadilan kepada dunia melalui topik Twitter, Bieber sudah memikirkannya selama berbulan-bulan. Pada bulan Desember, Bieber mengadakan pertemuan dengan kolaboratornya untuk membahas pentingnya mempromosikan pengembangan proyek. “Dia berbicara tentang betapa pentingnya album ini bagi kami, bagaimana namanya diterjemahkan (dari bahasa Latin) menjadi keadilan, betapa pentingnya itu bagi dia, dan betapa pentingnya dia dalam posisi ini. Dia memohon agar Kami membantu menjadi kapal yang dia inginkan. untuk menyebar ke dunia, “kata Arda. “Dia sangat rentan bagi kami dan ingin memasukkan kebaikan ini ke dalam lagu.”

Beberapa penggemar menemukan perbedaan antara berita yang dijadwalkan Bieber dan konten lagu di album, banyak di antaranya tampaknya terkait dengan hubungannya dengan istrinya. Tapi untuk Harv, mereka berjalan seiring. Dia berkata: “Jika kamu mendengarkan kata-kata ini, kamu akan membawa cinta kembali.” “Kedengarannya populer, tetapi jika kamu mendengarkan liriknya, itu adalah lagu cinta yang sangat sederhana.” Kata Harv, setelah sepuluh tahun bekerja sama dengan Bieber , Dia melihat bahwa album ini berasal dari tempat yang nyata. “Posisinya dalam hidupnya mungkin adalah orang terbaik yang pernah saya temui. Ini seperti, situasinya saat ini: [kesehatan] mentalnya, hubungannya dengan Hailey, kariernya, dan kebahagiaannya secara keseluruhan,” katanya. “Dia memasukkan semua ini ke dalam album ini.”